Contoh dialog drama damar wulan minak jinggo

Posted on

Berikut contoh dialog drama “lakon”  Damar Wulan dalam 3 adegan :

DAMAR WULAN – MINAK
JINGGO
ADEGAN I :
Dipendopo Ageng Pisowanan, Raja Kencana Wungu atau
Ratu Kencana Wungu sedang memimpin rapat/pisawanan (bahasa jawa), yang hadap
oleh patih Lugender dan Damarwulan.
Kencana
Wungu   :  Paman
Patih Lugender

Patih
Lugender     :  Hamba tuan putri…….
Kencana
Wungu   :  Apakah
memuda ini yang kiranya akan paman patih tugaskan untuk menjadi Senopati
Majapahit
Patih
Lugender     :  Hamba tuan putri, pemuda inilah yang saya maksud gusti putri,
pemuda ini sangat tangguh dan mumpuni dalam oleh senjata maupun kanuragan.
Hamba sudah melihatnya sendiri gusti putri.
Kencana
Wungu   :  Hm……m………hm…………
siapa namanya dan dari mana asalnya paman patih?
Patih
Lugender     :  Ampun gusti putri………..
                                 Lebih bijaksana
kalau gusti putri sendiri yang menanyakan tentang asal-usul dan nama pemuda
tersebut, gusti putri.
Kencana
Wungu   :  Hai
kisanak , siapkah namamu, dan mana asalmu?
Damar
Wulan        :  Hamba Gusti Putri………… hamba Damar Wulan, Hamba dari pajajaran.
Kencanan
Wungu :  Apakah
kiranya kamu sanggup untuk membawa kepala Minak Jinggo dihadapanku?
Damar
Wulan        :  Kalau memang Gusti Putri sudah mempercayakan pada hamba. Hamba siap
menaruhkan nyawa hamba demi Majapahit
Kencana
Wungu   :  Kupercayakan
tugas ini kepadamu Damar Wulan.
                                 Bawalah
prajurit Segelar Sepapan. Hadapkan Minak Jinggo dihadapanku.
Damar
Wulan        :  Hamba gusti putri, Hamba mohon diri………
Berangkatlah Damar Wulan sebagai Senopati Majapahit
dengan membawa Prajurit Segelar Sepapan.
ADEGAN II             
Sebelum
masuk kerajaan Blambangan, Damar Wulan dihadang oleh 2 prajurit.
Prajuri
I                 :  Maaf Kisanak, apa maksud kedatangan Kisanak?
Damar
Wulan        :  (Untuk dapat masuk ke Kerajaan Damar Wulan membohongi 2 prajurit
ini)
                                 Saya diutus
oleh ratu Kencana Wungu untuk bertemu dengan Menak Jinggo.
Prajuri
II                :  Silahkan masuk Kisanak!
Taman Blambangan, empat putri selir Minak Jinggo
berada ditaman Kaputren, yaitu : Waito, Puyengan, Safitri, Widarti. Ditaman
tersebut datanglah Damar wulan yang sudah saling kenal.
Damar
wulan         :  Selamat pagi bidadari-bidadari yang cantik…
Selir-selir               :  Selamat
pagi Damar Wulan, ada apakah gerangan kamu datang kesini?
Damar
Wulan        :  Pagi ini begitu cerah, secerah hatiku karena melihat wajah-wajah
cantik nan rupawan yang berada dihadapanku ini.
Safitri                    : Ahhh………… engkau  bisa saja,
kami jadi malu………
Damar
Wulan        :  Itu benar Nyai, saya tidak hanya membual. Tetapi memang benar
kalian ini memang benar-benar cantik.
                                 Hamba kesini
ingin meminta tolong kepada nyai-nyai ini.
Widarti
                 :  Minta tolong?
                                 Apa yang dapat
kami bantu untukmu Damar wulan?
Damar
Wulan        : Aku ingin memiliki 2 pusaka 
milik Minak Jinggo.
                                 Hanya kalianlah
yang bisa membantuku.
Waito                    : Apa yang harus kami lakukan?
Widarti                  :  Tapi tunggu dulu, imbalan apa yang akan engkau berikan kepada kami?
Damar
Wulan        : Kalau memang kalian berempat bisa membawakan aku 2 pusaka milik
Minak Jinggo dihadapanku, akau akan memperistri kalian berempat.
Selir-selir
(4)          :  Kami siap membantumu Damar Wulan.
Waito                    :  Tapi ingat, kamu harus menepati janjimu!
Puyengan              : 
Ya……………. Damar Wulan, janji dan omonganmu harus kamu tepati.
Damar
Wulan        :  Jangan kawatir, aku akan menepati janjiku.
Kemudian 
tanpa berfikir panjang lagi, keempat selir tersebut mengendap-endap
masuk kedalam kamar Minak Jinggo untuk mengambil 2 pusaka milik Minak Jinggo.
Setelah itu, diberikanlah 2 pusaka milik Minak Jinggo
tersebut kepada Damar wulan yang berupa Pedang Sokoyono dan Godho Wesi Kuning.
Kemudian terjadilah perang tanding antara Damar wulan dan Minak Jinggo.
ADEGAN III
Damar
Wulan        :  Hai Minak Jinggo……., ku harap kau mau ku bawa kemajapahit untuk menghadap
ratu Kencana Wungu.
Minak
Jinggo        :  Jangan sombong kamu Damar Wulan, kalau kamu bisa membunuh aku, maka
bawalah kepalaku dihadapan Kencana Wungu.
Damar
Wulan        :  Kalau memang itu kemauanmu…………… terimalah kematianmu!
Damar wulan langsung menghujamkan 2 pusaka
Pengapesan Minak Jinggo hingga akhirnya Minak Jinggo terjengkal dan mati.
             

“TAMAT”