Cara Memproduksi Antibodi Monoklonal

24 views

Cara Memproduksi Antibodi Monoklonal

Cara Memproduksi Antibodi Monoklonal

Skema pembentukan antibodi monoklonal

 

Antibodi merupakan senyawa alam yang terdapat di dalam tubuh sebagai bagian dari sistem pertahanan tubuh. Molekul antibodi memiliki bagian yang dapat mengidentifikasi antigen (epitope) atau benda asing yang ada dalam tubuh dan bagian yang dapat menghancurkan benda asing melalui cara-cara tertentu baik bekerja sendiri maupun bekerja sama dengan komponen pertahanan tubuh yang lain(Widyastuti, 2007). Ikatan antibodi dan epitope membentuk kompleks antigen-antibodi yang dapat dikenali makrofag untuk didegradasi (Ermantoko, 2001).

Antibodi di dalam tubuh pada umumnya bersifat poliklonal yaitu mempunyai banyak sisi aktif yang dapat mengikat berbagai jenis antigen sehingga antibodi tersebut bekerja secara tidak spesifik. Antibodi banyak digunakan sebagai alat deteksidi bidang klinis dan biomedisinal. Deteksi ini dapat berupa deteksi protein ataudeteksi mikroorganisme (Ermantoko, 2001). Tetapi perkembangan ilmu dan teknologi memungkinkan untuk dapat mengembangkan antibodi yang hanya mempunyai satu sisi aktif yang disebut dengan antibodi monoklonal. Antibodi monoklonal yang diturunkan dari antibodi yang berasal dari suatu jaringan tumor akan bekerja secara spesifik terhadap jenis tumor tersebut, dengan demikian dapat diproduksi berbagai jenis antibodi monoklonal yang bekerja spesifik terhadap tumor jenis tertentu (Widyastuti, 2007; Grimaldi dan French, 1995).

Pembentukan antibodi monoklonal dengan menginjeksikan (imunisasi) antigen kedalam tubuh mencitsecara subkutan dengan tujuan agar menstimuli produksi sel B yang berbeda tipe. Setelah tahap penginjeksian antigen selesai, maka hewan diseksi dan diambil limpanya secara aseptis dan dibuat suspensi limfosit (Hasibuan dan Sadi, 1998).

Saat tahap persiapan, sel mieloma (sel kanker) dibiakkan ulang hingga pertumbuhannya stabil. Kemudian suspensi limfosit yang didapat dicampur dengan sel mieloma untuk dilakukan fusi hingga terbentuk hibridoma. Fusi merupakan fase yang paling kritis pada proses pembuatan antibodi monoklonal.

Faktor yang menentukan keberhasilan fusi ialah:

(1) asal dan kondisi sel yang difusikan;

(2) kemurnian, berat molekul, jenis dan konsenrasi PEG-6000 yang digunakan;

(3) teknik fusi yang digunakan (Sumiyarto, dkk., 2004).

Perbandingan sel mieloma dan sel limfosit spesifik ialan 1:10 (Hasibuan dan Sadi, 1998). Hibridoma ialah sel hybrid artifisial yang memproduksi antibodi monoklonal pada setiap sel hibridoma hanya menghasilkan satu antibodi.Kemudian dilakukan seleksi dan dilakukan pengklonan (pengembangbiakan). Klon hibridoma antibodi monoklonal yang didapat bisa disimpan, diinjeksikan ke suatu binatang atau dibiakkan dalam kultur untuk produksi antibodi dalam jumlah besar.

 

Sains Monoklonal

Related Post